Home AGENDA Keindahan dan Keliaran Karya Seni Rupa ‘Indonesia: The Land of Art’ di The...

Keindahan dan Keliaran Karya Seni Rupa ‘Indonesia: The Land of Art’ di The Apurva Kempinski Bali

0
Foto Bersama panitia dan Para Perupa/ist

Keindahan dan Keliaran Karya Seni Rupa ‘Indonesia: The Land of Art’ di The Apurva Kempinski Bali

SENI.CO.ID Apurva Kempinski Bali berkolaborasi dengan Kita Art Friends, komunitas seni asal Bali, mempersembahkan ‘Indonesia: The Land of Art’. Pameran Studio Seni Langsung diLobi Pendopo resor yang mengundang para penggemar seni dari 11 Agustus hingga 3 November 2023. Sebagai bagian dari Festival Powerful Indonesia ini mengajak para pecinta seni untuk mengalami momen magis saat seni melampaui hambatan dan berbicara kepada setiap jiwa, terlepas dari latar belakang, hasrat, atau preferensi seseorang.

‘Indonesia: The Land of Art’ menampilkan warisan seni Indonesia yang dinamis dan beragam melalui pilihan karya seni dari seniman Indonesia yang terkenal dan baru. Berbeda dari pameran seni lainnya, pameran ini menghadirkan galeri seni kepada penontonnya. Keajaiban artistik menunggu di setiap sudut Lobi Pendopo The Apurva Kempinski Bali, di mana studio seni hidup telah dirancang dengan cermat oleh Kita Art Friends untuk mewakili karakter masing-masing seniman. Studio-studio ini memberi pengunjung pandangan sekilas ke dalam proses kreatif para seniman sementara pada saat yangsama, lingkungan baru dapat mendorong inspirasi untuk mahakarya para seniman yang akan datang.

Pameran ini menghadirkan dua belas seniman yang akan bergiliran menampilkan karya terbaik mereka di empat studio seni langsung per bulan untuk periode tiga bulan mendatang. Selain studio seni, pengunjung akan mendapat hak istimewa untuk mengagumi mahakarya abadi dari seniman legendaris Indonesia; Hendra Gunawan, Nuraeni, Hendra Gunawan, dan Made Wianta. Setiap karya seni yang dipamerkan telah dikuratori dengan hati-hati oleh Rizki A. Zaelani, Savitri Sastrawan, dan Yudha Bantono dengan indah mencerminkan hubungan mendalam para seniman dengan asalnya, menawarkanperspektif unik tentang masyarakat kontemporer sambil mempertahankan esensi tradisi.

Empat seniman pertama yang menampilkan karyanya di panggung studio seni hidup adalah Ugo Untoro, Nyoman Erawan, Made Wiradana, dan Vincent Prijadi. Studio live art dari seniman terkemuka Indonesia, Ugo Untoro, merepresentasikan gaya khasnya yang energik yang dipengaruhi oleh budaya jalanan dan seni grafiti dalam menggambarkan emosi universal dan kepedulian masyarakat melalui ekspresi yang meresahkan di kanvasnya. Selain itu juga ada Nyoman Erawan di atas panggung yang telah mengekspresikan kreativitasnya dalam seni rupa selamalebih dari empat dekade dengan pengaruh Bali yang kaya menonjolkan nilai-nilai artistik yang rusak dari sisa-sisa pola bakaran dalam prosesi Ngaben atau Ngaben Bali melalui lukisan, patung, instalasi seninya.

Di studio Made Wiradana, Gayanya yang jenaka namun kontemporer tergambar melaluiguratan-guratan pada lukisannya yang memancarkankeyakinannya bahwa masa lalu tidak akan pernah bisa hilangdari kesadaran manusia. Melengkapi barisan yang luar biasaadalah seniman baru berbakat dari Surabaya Jawa Timur,

Vincent Prijadi Purwono yang memanfaatkan lukisan sebagai media untuk mengekspresikan emosinya dan mengomunikasikan perspektifnya yang unik melalui karya seni yang rumit dan bersemangat yang menawarkan sekilas fokus dan kognitifnya yang luar biasa prosesnya.

Bulan berikutnya, Dicky Takndare, Dedy Sufriadi, Npaaw, dan Ida Bagus Indra mengambil alih panggung ‘Indonesia: The Land of Art’. Berasal dari Papua, karya seni Dicky Takndare yang berani menggambarkan dinamika sosial budaya dan elemen budaya lokal untuk mengadvokasi peningkatan kemanusiaan Papua melalui keterlibatan masyarakat yang kuat.

Sementara itu,studio Dedy Sufriadi menghadirkan karya-karya kontekstual konseptual dengan gaya artistik khas yang memadukan unsur tekstual dan simbolik ke dalam ekspresi abstrak yang rumit yang mengingatkan kita pada warisan sastra Indonesia. Tahap selanjutnya menunjukkan gaya surealis NPAAW yang gemar menggunakan hewan dan tumbuhan sebagai idiom untuk mencerminkan opini, pengalaman, dan parodi atas berbagai isu – terutama melalui simbolisasinya yang dikenal manusia.Perjalanan dilanjutkan oleh Ida Bagus Indra, atau yang dikenaldengan IBI, menampilkan karya-karyanya yang menangkap budaya Bali dengan latar belakang minimalis, latar depan yang hidup, dan tekstur yang rumit, menawarkan wawasan mendalam tentang interaksi iman dan keindahan.

Akhirnya Kun Adnyana, Sutjipto Adi, Lugas Syllabus, dan Made Arya Palguna naik panggung untuk epilog ‘Indonesia: The Land of Art’. Studio seni langsung dari Made ‘Kun’ Adnyana yang terkenal, memamerkan ciri khasnya dan sapuan seni kontemporer pemenang penghargaan pada gambar tinta yang digabungkan dengan warna akrilik yang dipengaruhi oleh studinya tentang seni Bali dan sejarah seni, yang bertujuan untuk menghadirkan relevansi memori kolektif kuno kepada generasi baru, sekaligus menjabat sebagai Rektor dan Associate Professor di Fakultas Seni Rupa dan Desain Institut Seni Indonesia (ISI) Bali. Sementara itu, temukan perjalanan transformatif sebagai Sutjipto Adi yang merupakan tokoh terkemuka dalam karya foto-realistis yang direstrukturisasi secara geometris yang menyampaikan kesan kosmik mengalami evolusi artistik saat iaberusia 60 tahun, menggambarkan seni rupa kontemporer Indonesia melalui komposisinya yang avant-garde, mencurahkan isi hati dan jiwanya sebagai cerminan perasaannyaterhadap dinamika kehidupan saat ini. Selain itu, mencerminkanstudionya yang sebenarnya di Yogyakarta, studio Lugas Syllabus menggambarkan seni teater lanskap dan puisi harapannya yang memenangkan penghargaan, menggabungkan unsur-unsur dari budaya pop, media, dan teknologi yang menyatu dengan ingatan, sejarah, dan cerita rakyat. Terakhir, nikmati karya naratif Made Arya Palguna yang kerap menampilkan gaya melukis makhluk hidup yang berbeda seperti manusia, hewan, dan tumbuhan yang menjadi simbol kritik sosial, lelucon, dan parodi terhadap kehidupan kita sehari-hari, yang digambarkan dalam berbagai media seperti lukisan, patung, dan instalasi seni.

Sepanjang pameran, akan diselenggarakan juga talkshow yang bermanfaat, menyediakan platform bagi media, kurator,akademisi seni, dan peminat untuk menggali perspektif dan perjalanan artistik seniman. Diskusi mendalam ini akan menyoroti peran seni dalam membentuk budaya, melestarikan warisan, dan mendorong perubahan masyarakat.

Pembukaan “Indonesia: The Land of Art” pada 11 Agustus 2023, dan akan ditandai dengan acara peluncuran yang spektakuler, membuat para hadirin terhanyut dalam keajaiban seni rupa Indonesia. Pameran akan ditutup pada 3 November2023, dengan acara penutup khusus yang menawarkan kesempatan terakhir bagi pengunjung untuk menjelajahi dunia kreativitas Indonesia yang menawan.

“Kami sangat senang dan berterima kasih atas kesempatan untuk bekerja sama dengan The Apurva Kempinski Bali untuk ‘Indonesia: The Land of Art’. Membawa galeri ke khalayak yang lebih luas dengan konsep studio seni yang unik adalah suatu kehormatan sejati bagi komunitas seni. Kami berharap dapat memicu lebih banyak minat untuk mengapresiasi kancah seni rupa Indonesia melalui sesi interaktif dengan seniman kami dankarya seni luar biasa yang dipamerkan. Terima kasih telah berbagi panggung dengan kami untuk memperkuat identitas danrasa seni rupa visual Indonesia” uja rAbdes Prestaka, Art Director dari Kita Art Friends.

Kami sangat berterima kasih atas kesempatan, bahwa bersamaKita Art Friends, kami menghidupkan seni Indonesia. “Melalui ‘Indonesia: The Land of Art’, kita dipersatukan melalui seni saatmerayakan keindahan dan semangat Indonesia melaluikreativitas. dan budaya Apresiasi tulus kami kepada talenta luar biasa yang telah memberi kami keistimewaan wawasan tentang esensi seni rupa Indonesia dan untuk menjembatani tradisi dengan modernitas,” ungkap General Manager The Apurva Kempinski Bali, Vincent Guironnet.

Jelajahi lebih banyak perjalanan interaktif dan artistik ini dengan mengunjungi Lobi Pendopo dan pelajari lebih banyak koleksi seni melalui . Pameran studio seni ini berlangsung selama tiga bulan, menyoroti seni rupa Indonesia yang dinamis dan beragam Keindahan dan Keliaran  Karya Seni Rupa para perupa Bali. Jangan Lewatkan kesempatan ini, Jika Anda ke Bali luangkan waktu untuk menikmati karya seni dari para senimanBali yang spektakuler ini. (Susi Andrini)***

Sponsor

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here