Home AGENDA Panggung Rakyat Bongkar Dipenuhi Pengunjung Penggiat dan Pembela HAM

Panggung Rakyat Bongkar Dipenuhi Pengunjung Penggiat dan Pembela HAM

0
Panggung Rakyat Bongkar dipenuhin oleh ribuan penggiat dan pembela HAM, acara ini digelar di Stadion Madya Gelora Bung Karno (GBK), Jakarta, Sabtu (8/12/2023). Kehadiran mereka dalam rangka memperingati Hari Antikorupsi Sedunia dan Hari HAM. Para pengunjung disuguhkan dengan pameran foto tentang sejarah Indonesia serta ada juga replika makam-makam pegiat HAM yang dipajang dalam acara Panggung Rakyat Bongkar kali ini.
Aliansi Selamatkan Demokrasi Indonesia (ASDI) membuat Panggung Rakyat bertema Bongkar yang diikuti para seniman, budayawan, dan aktivis.
Aktivis Usman Hamid, budayawan Goenawan Mohamad, pakar politik Ikrar Nusa Bhakti, seniman Inayah Wahid, mantan petinggi KPK Laode Muhammad Syarif, hingga ekonom Faisal Basri serta Rhenald Kasali direncanakan berorasi dalam acara.
 Zoemrotin K. Soesilo, Neng Rukka Sombolingi, Encep Arif Afandi, Yuniyanti Chuzaifah, Erry Riyana Hardjapamekas, Zenzi Suhadi, Karlina Supelli, A. Alex Junaidi, Surya Anta Ginting, Andreas Harsono, Danang Widoyoko, Ririn Sefsani, Neng Dara Affiah, Alif Nurlambang, Melki Sedek Huang, Muhammad Suhud, M. Roni Syamsuri, Abdullah Riansyah, Arya Dewi Prayetno, dan Ahmad Tomi Wijaya juga akan berorasi di acara yang sama.
Selain orasi, acara juga diisi musisi tenar seperti Kotak, PAS Band, The Black Stones Band, Anto Baret & Andi Malewa, Iwa K, Young Lex & Friends, Tony Q, Marjinal, Endank Soekamti, Jamrud dan Horja Bius.
Ketua panitia Panggung Rakyat Raiden Soedjono menyebut kegiatan bertema Bokar dibuat demi mengingatkan bahaya korupsi dan cara menyelesaikan kasus rasuah.
Termasuk, memperkuat lembaga KPK yang terus dilemahkan oleh kekuasaan,” kata dia dalam keterangan pers ASDI.
Raiden mengatakan kegiatan Panggung Rakyat tidak dibuat demi kepentingan politik praktis menyambut Pilpres 2024 RI.
Menurutnya, Panggung Rakyat dibuat juga untuk mengingatkan pemimpin bangsa ke depan bisa menempatkan agenda penyelesaian HAM dalam aksi kerja mereka.
 “Acara tersebut tidak terkait dengan pilpres, melainkan upaya untuk mengingatkan para calon pemimpin bangsa, agar menempatkan agenda pemberantasan korupsi dan penegakan HAM  masuk dalam agenda prioritasnya,” kata Raiden.
Raiden mengatakan Panggung Rakyat dibuat ASDI demi memperingati Hari Anti Korupsi & HAM Sedunia pada Hari Sabtu, 9 Desember 2023.
Dia mengatakan panitia acara tidak memungut biaya bagi warga yang ingin hadir terlibat dalam Panggung Rakyat untuk menguatkan semangat antikorupsi.
“Semua ini dilakukan agar masyarakat selalu ingat bahwa musuh terbesar negara saat ini adalah korupsi yang membuat rakyat jauh dari kesejahteraan,” kata Raiden. (sumber EDY/JAKSAT)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here