Home DIALOG KARYA KONSEP DREAM COMMISSION ROLLS-ROYCE DITAMPILKAN DI FONDATION BEYELER DAN SERPENTINE

KARYA KONSEP DREAM COMMISSION ROLLS-ROYCE DITAMPILKAN DI FONDATION BEYELER DAN SERPENTINE

1079
0
Sondra Perry, Lineage for a Phantom Zone, 2020, Courtesy the artist and Muse, the Rolls-Royce Art Programme (1)/ist

SENIINDONESIA –  Empat konsep karya seni untuk Muse, Program Seni Rolls-Royce, Dream Commission, akan ditampilkan secara online di Fondation Beyeler dan Serpentine – Seniman terpilih mempresentasikan karya termasuk Sondra Perry, Beatriz Santiago Muñoz, Martine Syms, dan Zhou Tao – Setiap seniman mengirimkan karya seni konsep moving-image, menyelidiki narasi ‘Dreams’.

Dream Commission mendukung seni moving-image oleh seniman pemula dan menengah, bekerja sama erat dengan Fondation Beyeler, Basel dan Galeri Serpentine, London – Penerima akhir Dream Commission perdana akan diumumkan pada Maret 2021.

Commission perdana Program Seni Rolls-Royce di Fondation Beyeler Basel, Swiss dan Serpentine, London. Menyediakan platform penting untuk seni moving-image pada masa kritis industri ini sesuai dengan tahun ke-110 Muse kita sendiri, Spirit of Ecstasy.

Muse adalah Program Seni Rolls-Royce Muse adalah yang dirancang untuk menumbuhkan dan menginspirasi kreativitas melalui kolaborasi dengan seniman yang berbagi semangat marque untuk mendorong batasan teknis dan konseptual. Terdiri dari dua inisiatif dua tahunan yang sedang berlangsung, Muse bermitra dengan beberapa institusi paling dihormati dan bergengsi di dunia, seperti Fondation Beyeler, Basel dan Serpentine Galleries, London. Muse akan memberi seniman terpilih waktu dan sumber daya untuk menghasilkan seni, dan pengalaman, tanpa kompromi. Muse menandai arah baru untuk Program Seni Rolls-Royce, yang sejak didirikan pada tahun 2014, telah mengundang pelanggan Rolls-Royce ke dunia seni kontemporer. Hingga saat ini, seniman terkemuka Refik Anadol, Tomas Saráceno, Asad Raza, Dan Holdsworth, Isaac Julien, Yang Fudong, Pipilotti Rist, dan Ugo Rondione telah berkolaborasi dengan Program Seni.

Zhou Tao, Three Hundred Miles Southwest, 2020, Courtesy the artist and Muse, the Rolls-Royce Art Programme (1) /ist
Martine Syms, SLIP, 2020, Courtesy the artist and Muse, the Rolls-Royce Art Programme /ist

Karya seni konsepnya menarik namun beragam; kami menantikan keputusan Juri tentang siapa yang akan dianugerahi Rolls-Royce Dream Commission yang pertama.” Torsten Müller-Ötvös, Chief Executive, Rolls-Royce Motor Cars Dream Commission adalah hadiah dua tahunan, diberikan untuk menginspirasi kehebatan dan menumbuhkan kreativitas di media seni moving-image. Seniman Sondra Perry (AS), Beatriz Santiago Muñoz (Puerto Rico), Martine Syms (AS) dan Zhou Tao (China) dipilih oleh Juri internasional yang terdiri dari seniman dunia terkemuka, yang telah dinominasikan oleh panel tokoh industri seni, selama sepanjang tahun 2020. Setiap seniman telah menciptakan karya seni konsep moving-image, mengeksplorasi gagasan ‘Dreams’ yang sekarang akan ditayangkan perdana di dunia, disajikan secara online di situs web Fondation Beyeler: – Lineage for a Phantom Zone oleh Sondra Perry, sebuah meditasi tentang silsilah, kerinduan, dan ingatan menggunakan rekaman arsip pribadi dan online.

The Source oleh Beatriz Santiago Muñoz, yang berlangsung dengan latar belakang Puerto Rico, membawa kekayaan sejarah dan budaya negara dalam cahaya.

SLIP oleh Martine Syms, yang memperkenalkan penonton ke dalam mitologi pribadi seniman; bagian biologis, psikologis dan sosiologis yang setara.

Three Hundred Miles Southwest oleh Zhou Tao, di mana sang seniman memindahkan pandangan lensanya dari daerah padat penduduk ke tempat terpencil dan hampir seperti mitologi.

Karya-karya tersebut adalah bukti konsep untuk pertimbangkan para juri, mengarah ke salah satu seniman yang dianugerahi Rolls-Royce Dream Commission pada Maret 2021. Karya seni terakhir akan dipresentasikan di Fondation Beyeler pada Musim Gugur 2021. Bulan-bulan terakhir telah menunjukkan kepada kami betapa pentingnya kontribusi seniman dan seni bagi masyarakat dan kesejahteraan kami. Mendukung artis lebih penting dari sebelumnya.

Sangat sulit bagi seniman di bidang seni media untuk mencari dana dan sumber daya untuk mewujudkan karya mereka. Komisi Impian memberikan kontribusi yang sangat berharga di bidang ini. Konsep dari empat artis yang terpilih adalah pencapaian pertama yang luar biasa dan kami dengan senang hati mempersembahkannya secara online di situs web kami.

Sam Keller, Direktur, Fondation Beyeler mengatakan seringkali merekalah yang memiliki ide paling penting dan cerdas tentang bagaimana seseorang dapat bertindak di saat krisis. Semua artis terpilih kami menangani masalah mendesak di zaman kita dengan visi dan komitmen yang luar biasa. Pekerjaan mereka murah hati, terlibat, dan empati. Semua seniman ini menunjukkan kepada kita bahwa, dalam kata-kata penyair Etel Adnan, “dunia membutuhkan kebersamaan, bukan perpisahan, Cinta bukan kecurigaan. Masa depan yang sama, bukan isolasi”.

Sangat menyenangkan bisa bekerja dengan Rolls-Royce, Fondation Beyeler dan rekan juri saya yang luar biasa untuk mendukung dan menyoroti artis-artis penting ini. ” Hans Ulrich Obrist, Direktur Artistik, Serpentine Klik di sini untuk melihat karya konsep: Fondation Beyeler , Serpentine. Perlu diketahui bahwa beberapa konten mengandung bahasa yang tajam. (ATA/RED)

 

 

Previous articleMatinya Kritik di Negeri Kita
Next articlePop Puisi: Antologi Pink (Part 7)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here